Pages

Moh Follow ANAK JATI MALAYA

AMARAN ANAK JATI MALAYA

~Penulisan, foto, grafik dan lain-lain imej yang dipaparkan dalam blog ANAK JATI MALAYA ini adalah merupakan pandangan peribadi sebagai rakyat Malaysia yang bebas bersuara dan tidak mewakili mana-mana pihak

~Pengurusan blog tidak akan bertanggungjawab atas sebarang tuntutan, kerugian, kelemahan dan ketidakpuashatian mana-mana pihak yang bakal terjadi disebabkan artikel yang disiarkan di sini.
Terima Kasih.

█║▌│█│║▌║││█║▌║▌║▌║█
█║▌│█│║▌║││█║▌║▌║▌║█
© ΘRIGINAL AJM PRΘFILE
✔ Verified Θfficial by BLOGGER
© Profile Θriginal & Θfficial®
Real ██████████ 1ΘΘ%

Tuesday, 8 January 2013

RESTORAN BOGEL!!!


Dulu kita duk citer orang dirogol bergilir2 dalam bas! Tapi ada yang puak manusia species hilang pedoman ini plak buat satu perkara yang teramat la tongong, ngeeee...anak tengok bapak punya...bapak tengok anak punya, kompom sumbang mahram. Pastinya ada di antara kita yang teringin untuk menikmati hidangan makanan dalam keadaan yang sungguh nyaman dan selesa supaya selera kita tidak mati tatkala diri sedang kelaparan.

Pastinya pilihan utama bagi pengunjung untuk menjamu selera di kedai-kedai makan atau restoran lebih tertumpu kepada keenakan dan pelbagai jenis hidangan makanan yang disajikan.

Cukuplah kiranya bagi kita merasa sungguh selesa apabila sesebuah restoran itu menyediakan servis penyaman udara supaya kita tidak berpeluh misalnya sewaktu menjamu makanan yang berperisa pedas.


Namun, pernahkah pengusaha sesebuah restoran memikirkan idea atau konsep yang luar biasa untuk menarik orang ramai berkunjung ke restoran mereka?

Tidak mustahil bagi pemilik restoran Nude Restaurant, New York, John Ordover untuk memberikan kelainan dalam konsep dan tarikan pelik bagi restorannya itu.


Nude Restaurant atau ‘Restoran Bogel’ merupakan restoran yang memestikan para pengunjungnya bogel terlebih dahulu sebelum dibenarkan masuk untuk menjamu selera. Selain itu, para pengunjung juga harus menggunakan slogan ‘No Hot Soup’ sewaktu menjamu selera dalam restoran itu.

Uniknya, restoran itu hanya dapat membenarkan seramai 50 orang sahaja pengunjung dari golongan tertentu masuk bagi memberikan keselesaan dan ruang privasi dalam satu-satu masa.

“Restoran ini biasanya hanya kami sewakan untuk private party, untuk kalangan sosialitas di kota ini,” kata John.

Bagi John, dia lebih mengutamakan keselesaan buat para pengunjung supaya mereka semua berasa tidak terganggu dan menikmati suasana di restorannya.

“Kami hanya lakukan hal yang membuat tetamu kami merasa nyaman. Bogel adalah satu keadaan yang membuat mereka merasa nyaman,” Katanya

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget